Top 3 Metro: Hakim Diminta Lacak Harta Keluarga Mario Dandy, Kualitas Udara Jakarta Terburuk di Dunia

TEMPO.CO, Jakarta – Tiga berita terpopuler metropolitan pada Rabu pagi ini dimulai dari LPSK minta hakim lacak harta keluarga Mario Dandy. Pelacakan harta ini untuk membuktikan Mario tak bisa bayar restitusi Rp 120 miliar kepada korban penganiayaannya. 

Berita terpopuler lain adalah 5 fakta peserta Miss Universe Indonesia lapor polisi karena difoto tanpa busana saat body checking. Kuasa hukum korban melaporkan dugaan pelecehan saat melakukan body checking tersebut. 

Berita ketiga adalah heboh kualitas udara Jakarta terburuk di dunia. Politikus PKS menyebut hal itu adalah teguran keras untuk semuanya. Data tahun lalu menunjukkan ada 22 juta kendaraan hilir mudik di Jakarta. Kendaraan listrik, hanya nol koma persen.

Berikut 3 berita terpopuler kanal metropolitan pada Rabu, 9 Agustus 2023: 

1. LPSK Minta Hakim Lacak Harta Keluarga Mario Dandy untuk Buktikan Tak Bisa Bayar Restitusi

Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) Hasto Atmojo Suroyo berharap majelis hakim proaktif soal restitusi terdakwa kasus penganiayaan, Mario Dandy Satriyo.

“Bisa saja seorang terdakwa menyatakan tidak mampu dan sebagainya, tapi kami harap hakim juga bersikap atau berpikir dan juga bersikap proaktif untuk kepentingan korban,” kata Hasto ditemui di Kantor LPSK, Jakarta, Senin, 7 Agustus 2023 dikutip dari Antara.

Hasto mengatakan, LPSK berusaha memberi penilaian yang maksimal dalam mencatat restitusi yang diajukan kepada Mario Dandy. LPSK telah memasukkan kerugian yang secara fakta diderita korban, David Ozora.

LPSK sudah berusaha melakukan penilaian sebisa mungkin dan memasukkan kerugian-kerugian yang memang diderita oleh korban yang bisa dibuktikan. “Karena kalau tidak bisa dibuktikan, kami sulit untuk mengajukan ini (restitusi),” katanya.

Ia mengatakan, putusan tentang restitusi Mario Dandy sepenuhnya berada di tangan hakim. Karena itu, ia meminta majelis hakim yang mengadili perkara tersebut untuk memikirkan kepentingan korban.

Baca Juga  sewa laptop murah di Medan terkini

“Sepenuhnya itu di tangan hakim. Hakim, kami harap, kalau bisa, ya, memutuskan sesuatu yang progresif untuk kepentingan korban ini,” kata dia.

Hasto mengatakan Mario Dandy bisa dijatuhi pidana pengganti apabila restitusi tidak dibayarkan. Namun, ia menilai pidana pengganti tersebut terlalu ringan dan tidak setimpal dengan kerugian korban.

“Ya, itu bisa saja hakim memutuskan memberikan hukuman subsider, tapi hukuman subsider, kan, kalau menurut undang-undang sangat ringan,” kata Hasto.

Mengingat hal tersebut, Hasto berharap majelis hakim dapat melacak harta kekayaan dari keluarga Mario Dandy untuk membayarkan restitusi tersebut. “Tidak bisa hanya menyatakan tidak mampu saja, tapi harus dibuktikan kalau tidak mampu,” ujarnya.

Sebelumnya, Ketua Tim Penghitung Restitusi LPSK Abdanev Jopa menjadi saksi dalam sidang kasus penganiayaan terdakwa Mario Dandy di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa, 20 Juni 2023

Dalam persidangan itu, Abdanev mengajukan restitusi senilai Rp120 miliar untuk penganiayaan atas David Ozora.

Di sisi lain, kuasa hukum Mario Dandy Satriyo, Andreas Nahot Silitonga menyebutkan semua harta kliennya bisa disita untuk membayar ganti rugi atau restitusi biaya pengobatan korban David Ozora.

“Jadi semua harta Mario atas nama dia bisa saja disita untuk dilakukan pelelangan bayar restitusi itu,” kata Andreas kepada wartawan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis, 15 Juni 2023.

Andreas menuturkan kondisi Mario masih menjadi mahasiswa dan belum bekerja sehingga belum diketahui tahapan restitusi apabila dikabulkan. 

Selanjutnya 5 fakta peserta Miss Universe Indonesia 2023 lapor ke Polda Metro Jaya…



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *