Surat Osama Bin Laden untuk AS Viral di Tengah Perang, Isinya Begini

Jumat, 17 November 2023 – 14:07 WIB

VIVA Trending – Belum lama ini surat dari mantan pemimpin Al Qaeda Osama bin Laden menjadi viral di media sosial lebih dari dua dekade setelah serangan 9/11 yang memicu Perang Melawan Teror Amerika Serikat (AS).

Baca Juga :

UNRWA: 1,6 Juta Warga Gaza Telah Menjadi Pengungsi Internal

Surat anti-Zionis itu tampaknya menarik perhatian para aktivis hak-hak rakyat Palestina di tengah Perang Hamas-Israel yang saat ini terjadi di Gaza. Video dengan tagar “LettertoAmerica” telah dilihat lebih dari 13,5 juta kali di TikTok @.yahoonews, sejak diposting.

Baca Juga :

Jerman Gerebek Sebuah Masjid yang Diduga Berafiliasi Dengan Hizbullah Lebanon

“Saya ingin semua orang menghentikan apa yang mereka lakukan saat ini dan membaca – yang sebenarnya hanya dua halaman – bacalah ‘A Letter to America,’” katanya dalam unggahan itu, sebagaimana dilansir RT.

“Dan tolong kembali ke sini dan beri tahu saya pendapat Anda karena saya merasa sedang mengalami, seperti, krisis eksistensial saat ini, dan banyak orang yang mengalaminya, jadi saya hanya perlu orang lain untuk merasakannya juga.”

Baca Juga :

Kondisi Semakin Memprihatinkan, Penduduk Gaza Alami Dehidrasi dan Kelaparan

Pengguna lain bereaksi serupa terhadap surat yang baru ditemukan kembali, yang berusia lebih dari 20 tahun. Pengguna TikTok lainnya yang mengaku menderita “krisis eksistensial” mengatakan tentang surat tersebut, “Saya tidak akan pernah memandang kehidupan dengan cara yang sama; Saya tidak akan pernah memandang negara ini dengan cara yang sama.”

Sementara itu, Senator AS Marco Rubio menyatakan dalam sebuah postingan di X (Twitter) bahwa reaksi tersebut menunjukkan simpati terhadap teroris: “Mereka sekarang memahami bahwa terorisme adalah metode perlawanan yang sah terhadap ‘penindasan’, dan Amerika pantas diserang pada 9/ 11.”

Baca Juga  Tottenham Ketar-ketir Pemain Incarannya Ditaksir Manchester United

Bin Laden, yang menulis surat “kepada rakyat Amerika” pada 2002, mengecam AS karena mendukung pendudukan Israel di wilayah Palestina dan berpendapat bahwa orang-orang Yahudi mengendalikan kebijakan, modal, dan media Amerika.

“Pembentukan Israel adalah kejahatan yang harus dihapuskan,” tulisnya.

“Setiap orang yang tangannya tercemar karena berkontribusi terhadap kejahatan ini harus menanggung akibatnya – dan membayar mahal.”

Pendiri Al-Qaeda kemudian menyerukan agar darah warga Palestina dibalas. “Diperintahkan oleh agama dan intelektualitas kami bahwa kaum tertindas mempunyai hak untuk membalas agresi,” kata Bin Laden.

“Jangan menunggu apa pun dari kami kecuali jihad, perlawanan, dan balas dendam. Apakah masuk akal untuk mengharapkan bahwa, setelah Amerika menyerang kita selama lebih dari setengah abad, kita akan membiarkannya hidup dalam keamanan dan perdamaian?”

Surat kabar Guardian di Inggris telah memuat salinan surat tersebut sejak terjemahan bahasa Inggrisnya pertama kali diterbitkan pada November 2002. Surat kabar tersebut menghapus dokumen tersebut pada Rabu, 15 November 2023

Juru bicara The Guardian mengatakan kepada Fox News bahwa surat kabar tersebut telah dihapus karena dibagikan secara luas di media sosial “tanpa konteks penuh.” Halaman tersebut sekarang tertaut ke artikel yang memberikan konteks.

Adkins, pengguna media sosial yang memposting surat itu pada Selasa, menyertakan link di halaman TikTok-nya ke situs penggalangan dana untuk “hak-hak Palestina.” Situs tersebut menyerukan gencatan senjata dalam perang Yerusalem Barat dengan Hamas, dengan mengatakan bahwa warga Palestina di Gaza “hidup melalui genosida ketika Israel mengebom, membuat mereka kelaparan, dan membuat mereka terpaksa mengungsi.”

Baca artikel Trending menarik lainnya di tautan ini.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *