Seorang Pria di Aceh Selundupkan 1,2 Kg Sabu-sabu Demi Biaya Anak Berobat

Sabtu, 13 Januari 2024 – 14:49 WIB

Aceh – Petugas Avsec Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda (SIM), Aceh Besar, menangkap penumpang yang nekat bawa narkotika jenis sabu-sabu seberat 1,2 kilogram. Peristiwa ini terjadi saat pemeriksaan para penumpang yang hendak berangkat di terminal keberangkatan bandara setempat, pada Jumat, 12 Januari 2024.

Baca Juga :

Warga Jawa Barat dan Pegawai Lapas Jambi Simpan 52 Kg Sabu-Sabu

Penumpang yang ditangkap berinisial JS (28), warga Kecamatan Tanah Jambo Aye, Kabupaten Aceh Utara. Ia direncanakan akan terbang ke Jakarta dengan pesawat Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA1474.

“Benar. Sekarang masih diamankan di Polsek Kuta Baro setelah diserahkan oleh petugas Bandara SIM,” ujar Kapolsek Kuta Baro, Iptu Muhammad Jabir saat dikonfirmasi, Sabtu, 13 Januari 2024.

Baca Juga :

Tahu Okie Agustina Bakal Cerai Lagi, Pasha UNGU: Udah Tua, Jangan Ribut Mulu

Saat pemeriksaan dengan menggunakan mesin x-ray, ada kejanggalan pada tubuh JS. Dalam penggeledahan, petugas akhirnya menemukan 6 paket sabu di pinggang celana yang dikenakan.

“Selain narkotika jenis sabu juga ikut diamankan uang tunai senilai Rp 1,9 juta lebih, kartu ATM, ponsel, jam tangan dan kartu identitas lainnya,” kata Jabir.

Baca Juga :

Sutradara Tegaskan Petualangan Anak Penangkap Hantu Bukan Film Horor

Kini, JS masih menjalani pemeriksaan lanjut di Mapolsek Kuta Baro atas aksi nekatnya yang hendak menyelundupkan sabu ke Jakarta.

Dari interogasi polisi, JS mengaku bahwa sabu itu diperolehnya di jalan raya Kabupaten Aceh Timur. Dirinya memperoleh barang tersebut dari seseorang yang dikenalnya berinisial PT sepekan lalu.

“JS dititipkan barang oleh PT dan dia mengetahui bahwa barang tersebut adalah narkotika jenis sabu, dimana barang tersebut diserahkan di jalan wilayah Aceh Timur,” ujar Jabir.

Baca Juga  Kawasaki Frontale Lanjutkan Kejayaan di Jepang

JS sendiri saat ke Bandara SIM Aceh Besar menggunakan kendaraan mobil travel dari Aceh Utara. JS mengaku menerima tawaran itu karena ingin mendapatkan uang untuk berobat anaknya yang sedang sakit.

“PT membiayai perjalanan JS hingga ke Jakarta. JS sendiri menerima tawaran dari PT karena membutuhkan biaya berobat untuk anaknya yang sedang mengalami sakit (pembengkakan empedu dan pembengkakan hati),” katanya.

Halaman Selanjutnya

“JS dititipkan barang oleh PT dan dia mengetahui bahwa barang tersebut adalah narkotika jenis sabu, dimana barang tersebut diserahkan di jalan wilayah Aceh Timur,” ujar Jabir.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *