Resmikan Pabrik Minyak Makan Merah Pertama di Indonesia, Jokowi Tegaskan Bentuk Hilirisasi

Kamis, 14 Maret 2024 – 18:00 WIB

Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi), meresmikan pabrik minyak makan merah di Desa Pagar Merbau II, Kecamatan Pagar Merbau, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara. Pabrik minyak makan merah pertama di Indonesia ini memiliki kapasitas 10 ton Crude Palm Oil (CPO).

Baca Juga :

Cek Harga dan Stok Pangan di Pasar Kawat Tanjungbalai, Jokowi: Beras Masih Baik, Cabai Naik

Jokowi menyampaikan, kehadiran pabrik pertama yang memproduksi minyak makan merah ini diharapkan memberikan nilai tambah signifikan bagi petani sawit. 

”Oleh sebab itu, kita bangun pabrik minyak makan merah, ini yang pertama kali dan ini kita harapkan dapat memberikan nilai tambah yang baik bagi para petani sawit, utamanya yang sudah dalam bentuk koperasi. Jadi, harga TBS (tandan buah segar) tidak naik dan turun karena di sini semuanya diolah menjadi barang jadi yaitu minyak makan merah,” kata Jokowi dalam keterangannya Kamis, 14 Maret 2024.

Baca Juga :

Cek Pasar di Tanjungbalai, Jokowi Akui Harga Cabai Naik

Presiden Jokowi tinjau inovasi minyak Makan Merah di Medan, Sumut.

Jokowi mengatakan bahwa pembukaan pabrik ini juga merupakan bagian dari upaya hilirisasi, yaitu proses peningkatan nilai tambah komoditas melalui pengolahan menjadi produk jadi. 

Baca Juga :

Sah! Simak Aturan THR ASN Cair H-10 Lebaran, Gaji ke-13 Dibayar Juni 2024 

“Jangan jual TBS, jangan jual CPO, kalau bisa jadikan barang-barang jadi seperti ini. Ini bagus sekali,” tegasnya.

Sementara itu, Direktur Utama Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero), Mohammad Abdul Ghani, menuturkan Pabrik Minyak Makan Merah Pagar Merbau merupakan salah satu pilot project dari tiga pabrik serupa yang juga akan dibangun di Sumatera Utara. Dua pabrik di antaranya, berencana akan dibangun di Kabupaten Asahan dan Kabupaten Langkat.

Baca Juga  Renovasi JIS Sudah 95 Persen

Pabrik Minyak Makan Merah Pagar Merbau, lanjut Ghani, akan mengolah bahan baku tandan buah segar (TBS) dari sekitar 1.000 hektare luas lahan kelapa sawit milik PTPN Group. 

“Kapasitas olah pabrik ini adalah 10 ton CPO per hari dan targetnya, dalam satu hari menghasilkan 7 ton minyak makan merah,” terangnya.

Pabrik Minyak Makan Merah.

Pabrik Minyak Makan Merah.

Photo :

  • Dokumentasi Holding Perkebunan PTPN.

Dia menegaskan, pembangunan pabrik minyak makan merah rencananya akan diimplementasikan ke pabrik kelapa sawit di seluruh Indonesia. Dengan begitu, diharapkan tidak ada lagi isu minyak goreng untuk masyarakat kecil. 

“Selain itu, juga diharapkan bisa menyelesaikan masalah stunting serta pemberdayaan ekonomi masyarakat,” ujar Ghani.

Gani mengatakan, keberadaan pabrik minyak makan merah akan memberikan solusi bagi petani rakyat, di mana mereka juga mendapatkan nilai tambah yang jauh lebih besar dibandingkan hanya menjual TBS. Dengan rata-rata kepemilikan sawit petani 2 hektare per keluarga, satu pabrik bisa melibatkan 500 keluarga petani untuk hilirisasi sawit.

Halaman Selanjutnya

Pabrik Minyak Makan Merah Pagar Merbau, lanjut Ghani, akan mengolah bahan baku tandan buah segar (TBS) dari sekitar 1.000 hektare luas lahan kelapa sawit milik PTPN Group. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *