Pro Kontra Eksploitasi Pasir Laut, Pengamat Maritim Bilang Begini

Senin, 25 Maret 2024 – 23:48 WIB

Jakarta – Pengamat maritim dari IKAL Strategic Centre, Marcellus Hakeng Jayawibawa menanggapi pernyataan Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono terkait pemanfaatan pasir hasil sedimentasi di laut. Menurut Hakeng, pengerukan pasir laut dapat berpotensi merusak ekosistem pesisir jika tidak dilakukan dengan hati-hati. 

Baca Juga :

Banjir Demak Pertanda Kembalinya Selat Muria? Ini Kata BRIN

Namun, ia juga menekankan bahwa pengerukan sedimen laut pada dasarnya adalah hal yang lumrah dan diperlukan. Terutama dalam konteks pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan.

“Pengerukan sedimentasi di pelabuhan dan muara-muara Sungai, dimana produk yang dihasilkan adalah pasir laut merupakan bagian dari aktivitas pengelolaan sumber daya alam yang lumrah. Namun, penting untuk memperhatikan dampaknya terhadap ekosistem laut dan lingkungan sekitar,” kata Hakeng, Senin, 25 Maret 2024.

Baca Juga :

Terkuak Alasan Banjir Demak Kerap Dikaitkan dengan Selat Muria

Kapal berbendera Belanda ketangkap basah lagi sedot pasir laut Jakarta

Ia menambahkan, langkah-langkah ekspor pasir laut, terutama ke negara tetangga yang berbatasan langsung dengan Indonesia, seharusnya tidak diizinkan. Karena untuk menghindari potensi timbulnya sengketa baru di kemudian hari.

Baca Juga :

Sudah 160 Eksportir Parkirkan Devisa Hasil Ekspor di Dalam Negeri

Hakeng juga menyoroti perlunya perlindungan terhadap kawasan konservasi perairan dan ekosistem pesisir. 

“Penting untuk mempertimbangkan dampak perizinan pengerukan pasir laut terhadap lingkungan dan menguatkan upaya-upaya untuk melindungi ekosistem pesisir dan pulau-pulau kecil di Indonesia demi keberlanjutan lingkungan hidup dan sumber daya laut negara,” ujarnya.

Selain itu, Hakeng menjelaskan bahwa pengerukan pasir hanya logis dan bisa dilakukan di area-area tertentu seperti muara sungai, dan dalam rangka penanganan kedangkalan di pelabuhan. Ini merupakan praktik yang penting dan memiliki sejumlah manfaat yang signifikan. 

Baca Juga  Izin Acara Diskusi Anies di Bandung Mendadak Dicabut Pemerintah, Ada Apa?

“Pengerukan pasir untuk menjaga kedalaman pelabuhan adalah praktik yang wajar serta mendukung kelancaran perdagangan dan distribusi barang. Begitu juga di Sungai dan muaranya yang mana salah satunya juga dapat mengurangi dampak banjir selain untuk kepentingan perdagangan melalui kapal-kapal,” tuturnya.

Namun, ia menegaskan bahwa ekspor pasir laut, terutama untuk keperluan reklamasi di negara lain, seharusnya tidak dilakukan mengingat masih ada kekurangan pasir untuk kebutuhan dalam negeri. 

“Tidak seharusnya kita membuka keran ekspor pasir laut, apalagi ke negara tetangga, karena untuk keperluan dalam negeri pun masih kekurangan,” tegas Hakeng.

Pro Kontra Dibukanya Keran Ekspor Pasir Laut

Pro Kontra Dibukanya Keran Ekspor Pasir Laut

Sebelumnya, Wahyu Sakti Trenggono menyebut pemanfaatan pasir hasil sedimentasi di laut belum terbuka untuk kegiatan ekspor. Menurutnya, hasil sedimentasi pasir laut ini akan diutamakan untuk kebutuhan reklamasi di dalam negeri.

Halaman Selanjutnya

Selain itu, Hakeng menjelaskan bahwa pengerukan pasir hanya logis dan bisa dilakukan di area-area tertentu seperti muara sungai, dan dalam rangka penanganan kedangkalan di pelabuhan. Ini merupakan praktik yang penting dan memiliki sejumlah manfaat yang signifikan. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *