Obesitas Pengaruhi Libido, Ini Alasannya Kamu Harus Turunkan Berat Badan

VIVA Lifestyle – Apakah Kamu kelebihan berat badan dan tidak dapat menikmati kehidupan seks sebagaimana mestinya? Inilah sederet pertanyaan yang kerap terlintas perihal mengapa obesitas mempengaruhi libido dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya.

Baca Juga :

TERPOPULER: Hukum Berwudhu di Toilet, G-Spot Wanita Gak Jauh dari Bibir Vagina

Obesitas atau kelebihan berat badan sering disamakan dengan “tidak sehat”. Meskipun perbincangan seputar kepositifan tubuh telah membuat orang mengatasi kesulitan yang ditimbulkan oleh label-label ini, kita tidak dapat menyangkal bahwa hal ini masih menimbulkan risiko kesehatan. 

Kamu tidak perlu mengkhawatirkan penampilan, namun kamu perlu mempertimbangkan risiko kesehatan yang ditimbulkannya. Salah satu dampak terbesar obesitas terhadap kesehatan kamu adalah ketidakseimbangan hormon, yang dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan dan rendahnya gairah seks adalah salah satunya. 

Baca Juga :

TERPOPULER: Alasan Pria Tak Menemukan Barang yang Dicari, 4 Posisi Seks Buat Valentine

Ternyata benar adanya, jika tubuh terlalu Jadi tubuh terlalu obesitas dapat mempengaruhi libido, dan berikut ini terdapat beberapa hal yang perlu kamu ketahui tentangnya dihimpun dari berbagai sumber.

Ilustrasi gairah seksual/bercinta.

Baca Juga :

Gak Perlu Sampe Dalem, Titik G-Spot Wanita Ternyata Gak Jauh dari Bibir Vagina

Benarkah Obesitas Pengaruhi Libido?

Obesitas merupakan faktor risiko banyak masalah kesehatan, termasuk kesehatan seksual Anda. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam RBGO Gynecology and Obstetrics menemukan bahwa wanita yang mengalami obesitas mengalami hubungan seksual yang kurang menyenangkan dengan orgasme yang lebih sedikit dan gairah yang lebih rendah. Singkatnya, mereka dilaporkan kurang puas dengan pasangannya.

Pengertian Libido

Libido sendiri merujuk pada dorongan seksual atau hasrat seksual seseorang. Ini adalah keinginan atau minat untuk terlibat dalam aktivitas seksual. Libido dapat bervariasi dari satu individu ke individu lainnya, dan juga dapat berfluktuasi dalam satu individu seiring waktu.

Meskipun libido sering kali dikaitkan dengan hasrat seksual fisik, itu juga bisa dipengaruhi oleh faktor psikologis, emosional, dan sosial. Misalnya, stres, kecemasan, depresi, konflik hubungan, dan faktor-faktor kehidupan sehari-hari lainnya dapat mempengaruhi tingkat libido seseorang.

Baca Juga  DeadlineDay viral video twitter full

Penting untuk dicatat bahwa tingkat libido yang sehat dapat bervariasi secara signifikan antara individu-individu, dan tidak selalu ada “tingkat normal” yang berlaku untuk semua orang.

Namun, jika seseorang merasa bahwa tingkat libido mereka mengganggu kehidupan mereka atau hubungan mereka, atau jika mereka mengalami perubahan yang signifikan dalam hasrat seksual mereka, maka bisa bermanfaat untuk mencari dukungan dari profesional kesehatan atau terapis seksual.

ilustrasi hubungan seksual

ilustrasi hubungan seksual

Pengaruh Obesitas

 Pengaruh obesitas terhadap kehidupan seks Anda:

1. Gairah seks rendah
Jika akhir-akhir ini Anda mengalami kurangnya hasrat seksual, hal itu mungkin disebabkan oleh berat badan Anda. Orang yang kelebihan berat badan cenderung mengalami gairah seks yang rendah. Hal ini terjadi akibat peningkatan kadar lemak dalam tubuh yang menyebabkan globulin pengikat hormon seks meningkat. Ini mempengaruhi kadar testosteron dalam tubuh Anda, mengurangi libido.

2. Lebih sedikit orgasme
Obesitas atau kelebihan berat badan dapat memengaruhi aliran darah sehingga Anda mungkin mengalami kesulitan mencapai orgasme. Hal ini mengurangi aliran darah di alat kelamin, yang menyebabkan pembuluh darah menjadi sempit, sehingga mempengaruhi kehidupan seksual Anda. Sebuah studi di Frontiers menemukan bahwa obesitas memengaruhi kadar hormon seksual Anda, sehingga menyebabkan berkurangnya orgasme atau hasrat seksual.

3. Menurunnya stamina
Stamina diperlukan untuk pengalaman seksual yang langgeng, dan kekurangan stamina dapat menghambat kehidupan seks Anda. Kebanyakan orang yang mengalami obesitas atau kelebihan berat badan cenderung memiliki stamina yang lebih rendah dibandingkan orang lain. Stamina dalam tubuh mereka menurun dan mereka mulai merasa lelah. Sesak napas dan lesu merupakan dua tanda stamina Anda sedang menurun.

4.Ketidakmampuan menikmati posisi seks
Keintiman adalah kunci untuk memiliki hubungan seksual yang kuat. Beberapa orang yang mengalami obesitas atau kelebihan berat badan mungkin tidak bisa menikmati berbagai posisi seks yang membuat kehidupan seksualnya menyenangkan. Hal ini menyebabkan hasrat seksual Anda menurun dan mulai memengaruhi hubungan Anda.

Baca Juga  Pertamina Menangkan Kontrak dengan Exxonmobil Garap Lapangan Banyu Urip

Bagaimana cara meningkatkan kemungkinan orgasme jika Anda atau pasangan kelebihan berat badan?

  • Temukan posisi seks yang membuat Anda percaya diri dan nyaman, serta jangan meremehkan diri sendiri.
  • Foreplay sangat penting jika Anda ingin mencapai orgasme karena meningkatkan hasrat seksual dan memberi Anda kesenangan.
  • Ketahui poin kesenangan Anda dan bagikan dengan pasangan Anda.
  • Mengkomunikasikan kebutuhan dan masalah Anda dengan pasangan adalah hal yang penting. Jadi, jangan malu-malu dan kendalikan situasinya!
  • Meriahkan hidup Anda dengan beberapa mainan seks. Mainan seks seperti vibrator dan mainan dapat membantu Anda menikmati kehidupan seksual.

Ilustrasi olahraga/dumbbell.

Ilustrasi olahraga/dumbbell.

Cara Mengatur Berat Badan 

Agar terhindar dari masalah kesehatan seksual, berikut ini kami punya cara jitu untuk mengatur berat badan. Kunci untuk menghindari masalah ini dan menikmati seks sepenuhnya adalah dengan menjaga berat badan dan tingkat kebugaran Anda. 

Jika Anda ingin menurunkan berat badan dan meningkatkan kehidupan seks Anda, berikut beberapa tips yang dapat membantu Anda.

1. Latihan

Tentu saja Anda harus aktif secara fisik jika ingin menurunkan berat badan, dan dalam hal ini menikmati kehidupan seks Anda. Olahraga tidak hanya membantu Anda menurunkan berat badan tetapi juga membantu memperbaiki masalah hormonal yang menyebabkan masalah ini. Ini membantu membakar kelebihan lemak dalam tubuh dengan mengontrol berat badan Anda.

2. Makan makanan yang sehat

Olahraga saja tidak cukup untuk menurunkan berat badan, Anda juga perlu mengonsumsi makanan sehat. Sertakan lebih banyak buah dan sayuran musiman dalam diet Anda, dan hindari makan junk food dan makanan pedas yang dapat meningkatkan risiko obesitas.

Meskipun ini adalah dua cara yang paling banyak dicari untuk menurunkan berat badan, Anda harus berkonsultasi dengan dokter jika Anda menderita masalah kesehatan yang mendasarinya. 

Karena obesitas memang mempengaruhi libido, Anda harus mencoba mengurangi risikonya dengan mengubah beberapa kebiasaan gaya hidup Anda.

Halaman Selanjutnya

Pengertian Libido

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *