Misi Pendaratan Rusia ke Bulan Terancam Gagal. Luna-25 Hilang?

TEMPO.CO, Jakarta – Misi Rusia mendarat di Bulan terancam gagal karena ada masalah dalam mendorong Luna-25 ke orbit pra-pendaratan. Media Rusia mengatakan pesawat itu kemungkinan hilang.

Perusahaan luar angkasa negara Rusia, Roskosmos, mengatakan “situasi abnormal” terjadi ketika kontrol misi mencoba memindahkan pesawat ke orbit pra-pendaratan pada pukul 11:10 GMT pada hari Sabtu, menjelang pendaratan yang direncanakan pada hari Senin, 21 Agustus 2023.

“Selama operasi, situasi abnormal terjadi di atas stasiun otomatis, yang tidak memungkinkan dilakukannya manuver dengan parameter yang ditentukan,” kata Roskosmos dalam pernyataan singkat.

Roskosmos mengatakan bahwa para ahli sedang menganalisis situasinya, tetapi sejauh ini belum ada kabar terbaru tentang Luna-25 sejak Sabtu.

Saluran Telegram berbahasa Rusia yang belum diverifikasi melaporkan bahwa komunikasi dengan pesawat itu terputus dan surat kabar Moskovsky Komsomolets Rusia mengutip seorang spesialis, yang tak disebut namanya, mengatakan bahwa pesawat itu mungkin telah hilang.

Kegagalan misi prestise akan menggarisbawahi penurunan kekuatan ruang angkasa Rusia sejak hari-hari kejayaan dalam kompetisi Perang Dingin ketika Moskow adalah yang pertama meluncurkan satelit ke orbit Bumi – Sputnik 1, pada tahun 1957 – dan kosmonot Soviet Yuri Gagarin menjadi orang pertama. melakukan perjalanan ke luar angkasa pada tahun 1961.

Rusia belum mencoba misi ke bulan sejak Luna-24 pada 1976, ketika Leonid Brezhnev memerintah Kremlin. Luna-25 seharusnya melakukan pendaratan lunak di kutub selatan bulan pada 21 Agustus, menurut pejabat antariksa Rusia.

Iklan

Rusia berlomba melawan India, yang pesawat antariksa Chandrayaan-3-nya juga dijadwalkan mendarat di kutub selatan bulan minggu ini, dan lebih luas lagi melawan Cina dan Amerika Serikat yang juga memiliki ambisi pendaratan ke bulan.

Baca Juga  Cost of Living Crisis in United Kingdom Triggers Early Deaths

Tidak segera jelas seberapa serius “situasi abnormal” itu – dan apakah Moskow dapat menyelamatkan situasi atau tidak.

Di bawah judul “Sumber industri luar angkasa: Luna-25 hilang”, surat kabar Moskovsky Komsomolets mengatakan bahwa Alexander Ivanov, wakil direktur pertama Roskosmos, yang mengarahkan proyek grup orbit, mengadakan pertemuan darurat mengenai situasi tersebut pada Sabtu malam.

Kegagalan akan menggarisbawahi tekanan pada ekonomi $ 2 triliun Rusia – dan khususnya sektor teknologi tinggi – karena bergulat dengan sanksi Barat yang bertujuan menghukum Rusia atas perang di Ukraina.

REUTERS

Pilihan Editor Taipei Tegaskan Pilpres Taiwan Bukan Urusan Cina



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *