Mahfud MD Ungkap Kunci Sukses Kehidupan: Jujur dan Jangan Korupsi

Kamis, 28 Desember 2023 – 18:06 WIB

Sidoarjo – Calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 3 Mahfud MD berkunjung ke Pondok Pesantren (Ponpes) Al Khoziny di Kelurahan Buduran, Kecamatan Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur (Jatim), pada Kamis 28 Desember 2023.

Baca Juga :

KPU Siap Hadapi Somasi Roy Suryo soal ‘Tukang Fitnah’

Pria yang mengenakan pakaian batik dan kopiah hitam tersebut disambut oleh salah seorang Pengasuh Ponpes Al Khoziny KH Abdul Muid dan KH Muhammad Ali KH dengan diiringi selawat Thola’al Badru.

Dalam kesempatan tersebut, Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) periode 2008-2011 ini memberikan motivasi dan pesan kepada ribuan santri dan para ustaz di ponpes itu.

Baca Juga :

Budiman Sudjatmiko Klarifikasi Tuduhan “Nepo Baby” kepada Gibran

Cawapres nomor urut tiga Mahfud MD mengunjungi Ponpes Al Khoziny

Pria kelahiran Sampang, Madura, ini menyampaikan kunci sukses kehidupan. Pertama adalah bekerja keras.

Baca Juga :

Prabowo-Gibran Menang Satu Putaran karena Elektabilitas Sudah 50,3 Persen, Menurut LSJ

“Kunci sukses untuk para santri satu bekerja keras, pekerja keras pasti sukses. Tapi, modal utamanya sikap moral,” ungkap Mahfud, Kamis, 28 Desember 2023.

Mahfud MD mengingatkan agar berhati-hati dengan sikap tamak. Sebab, sifat itu membawa seseorang menjadi koruptor.

“Pertama tidak tamak. Karena korupsi itu muncul dari sikap tamak. Merasa kurang terus, itu tamak. Padahal pejabat gajinya cukup. Rumah dan mobil disediakan. Itu tamak namanya,” ujarnya.

Mantan menteri pertahanan tersebut menyatakan kejujuran juga harus ditanamkan sejak dini. Jadi, ketika sudah sukses, hidup seseorang menjadi tenang.

“Lalu, kedua, kejujuran. Orang bisa mendapatkan pekerjaan bagus, kaya, tapi tidak jujur. Itu hidupnya tidak tenang. Selalu takut, disandera oleh orang. Mau berbuat apa, hey kamu jangan gitu dong. Kalau tidak ikut saya, awas kasus ini saya buka. Nah itu namanya tersandera,” tuturnya.

“Jadi, orang yang tidak jujur itu tidak bisa menjadi diri sendiri. Dipegang lehernya oleh orang. Itu kalau orang tidak jujur,” tegasnya.

Mahfud menekankan orang jujur dan bersih tidak takut terhadap apa pun dan tidak tersandera oleh siapa pun.

“Kalau orang jujur dan bersih itu tidak akan takut,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya

“Pertama tidak tamak. Karena korupsi itu muncul dari sikap tamak. Merasa kurang terus, itu tamak. Padahal pejabat gajinya cukup. Rumah dan mobil disediakan. Itu tamak namanya,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *