Edan! Pemerintah Israel Serukan Tembaki Perempuan dan Anak-anak

Sabtu, 17 Februari 2024 – 04:04 WIB

Tel Aviv – Seorang menteri Zionis memanggil tentara Israel untuk menembak anak-anak dan perempuan di Jalur Gaza, Palestina. Itamar Ben-Gvir, yang menjabat sebagai Menteri Keamanan Nasional Israel, mengeluarkan seruan tersebut dengan alasan untuk melindungi pasukan Zionis.

Baca Juga :

PBB Sebut Rekonstruksi di Gaza Menelan Biaya Sekitar Rp312 Triliun

Dilansir dari Middle East, Jumat, 16 Februari 2024, menurut laporan media Israel seruan Ben-Gvir ini muncul sebagai respons terhadap pernyataan Kepala Staf Pasukan Pertahanan Israel, Letnan Jenderal Herzi Halevi, yang mengatakan bahwa “perintah penembakan di daerah perbatasan diubah sesuai instruksi petugas lapangan setiap hari.”

Serangan Israel di Lebanon (Doc: AP Photo)

Photo :

  • VIVA.co.id/Natania Longdong

Baca Juga :

Direktur CIA Diam-diam Lakukan Pertemuan Dengan Netanyahu

Ben-Gvir menanggapi, “Anda tahu cara musuh kami beroperasi. Mereka akan menguji kita dengan mengirimkan perempuan dan anak-anak, yang pada akhirnya akan terbukti sebagai penyabot. Jika kita tidak bertindak, kita akan menghadapi kejadian seperti 7 Oktober lagi.”

Jenderal Halevi mencatat, “Para prajurit mengerti kompleksitas situasi, dan jika tidak ada koordinasi perintah, kita akan melihat situasi buruk di mana tentara menyerang tentara lain.”

Baca Juga :

Israel Hancurkan Lebih dari 70 Persen Infrastruktur Sipil di Gaza Selama Perang

Namun, Ben-Gvir menegaskan, “Tidak mungkin ada situasi di mana anak-anak dan perempuan mendekati kami dari tembok. Siapa pun yang berusaha mengganggu keamanan harus siap menerima tindakan tegas, jika tidak kita akan menghadapi kejadian seperti 7 Oktober lagi.”

Menteri Zionis ini telah terlibat dalam sejumlah tindakan ekstrem, termasuk dihukum pada tahun 2007 karena hasutan rasis terhadap orang Arab, mendukung terorisme, dan melancarkan aktivisme anti-LGBTQ.

Baca Juga  Pemimpin Hizbullah, Hamas dan Jihad Islam Bertemu, Bahas Taktik Lawan Israel

Meskipun ia mengklaim tidak lagi mempromosikan pengusiran semua warga Palestina, ia tetap memandang sebagian dari mereka sebagai “pengkhianat” atau “teroris”.

VIVA Militer: Tentara Israel menangkap pemuda Palestina

VIVA Militer: Tentara Israel menangkap pemuda Palestina

Sebagai seorang pemukim ilegal di Tepi Barat—wilayah Palestina yang diduduki oleh Israel sejak 1967—, Ben-Gvir menentang gagasan negara Palestina dan mendukung ibadah umat Yahudi di kompleks Masjid Al-Aqsa, yang oleh orang Yahudi disebut sebagai Temple Mount.

Ini bertentangan dengan status quo situs tersebut dan memicu protes dari komunitas Yahudi Ortodoks.

Halaman Selanjutnya

Menteri Zionis ini telah terlibat dalam sejumlah tindakan ekstrem, termasuk dihukum pada tahun 2007 karena hasutan rasis terhadap orang Arab, mendukung terorisme, dan melancarkan aktivisme anti-LGBTQ.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *