Dirut BRI Prediksi Era Suku Bunga Rendah Terjadi di Semester II-2024

Rabu, 31 Januari 2024 – 19:12 WIB

Jakarta – Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, Sunarso memprediksi, era suku bunga rendah akan dapat terjadi pada semester II-2024. Dia mengatakan, apabila harapannya itu bisa benar-benar kejadian, maka era suku bunga tinggi yang terus menghantui sektor perbankan dalam satu tahun terakhir, diperkirakan juga akan selesai di akhir kuartal II-2024.

Baca Juga :

Mau Investasi yang Menguntungkan? Lewat BRImo Bisa Beli ORI025 Dengan Mudah dan Cepat

“Kita berharap penurunan Fed Fund Rate diimbangi penurunan BI 7 days reverse repo rate. Itu harapan kita,” kata Sunarso dalam telekonferensi, Rabu, 31 Januari 2024.

Baca Juga :

Bank Mandiri Beberkan Kabar Terbaru soal Restrukturisasi BUMN Karya

Dia menjelaskan, pada semester I-2024, likuiditas diperkirakan masih akan menghadapi tantangan, terutama terkait dengan suku bunga yang tinggi. Karenanya, Sunarso berharap era suku bunga rendah dapat terjadi usai semester I-2024 mendatang.

“Kita harapkan setelah lewat satu semester, mudah-mudahan akan bisa masuk ke era suku bunga rendah,” ujarnya.

Baca Juga :

BTN Proyeksikan Penjualan Rumah 2024 Capai 12 Persen, Ini Pendorongnya

Dia menambahkan, seiring dengan harapan penurunan suku bunga itu, BRI juga akan membuka ruang untuk menurunkan suku bunga pinjaman dan simpanan. Namun, Sunarso menegaskan bahwa hal tersebut juga harus dilakukan dengan mempertimbangkan sejumlah faktor. Antara lain yakni terkait biaya dana, simpanan, persaingan antar bank, dan kondisi ekonomi.

“BRI membuka ruang penurunan suku bunga pinjaman dan simpanan, tentunya dengan pertimbangan seperti biaya dana, simpanan, persaingan antar bank, dan kondisi ekonomi.,” kata Sunarso.

Di sisi lain, Sunarso juga menekankan bahwa pihaknya juga akan berupaya untuk bisa terus mengelola likuiditas dengan baik dan secara optimal.

Baca Juga  Duet Jepang dan India Berburu Air Dekat Kutub Selatan Bulan

“Kami di BRI menerapkan strategi, yakni dengan tidak menumpuk likuiditas berlebihan, dan juga tak membiarkan kekurangan likuiditas,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya

Di sisi lain, Sunarso juga menekankan bahwa pihaknya juga akan berupaya untuk bisa terus mengelola likuiditas dengan baik dan secara optimal.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *