Begini Cara Terbaik Lawan Hoax Menurut Kemenkominfo

Jumat, 8 Desember 2023 – 20:58 WIB

VIVA Tekno – Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika (Aptika Kemenkominfo) Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan cara terbaik melawan hoax di media sosial adalah dengan tidak mengklik atau membuka dan menyebarkannya.

Baca Juga :

Anak Joe Biden Dituntut Gagal Bayar Pajak Rp 21,7 Miliar

“Makanya, akun-akun yang menyebarkan konten hoax itu kalau kita tidak membuka dan tidak menyebarkannya, itu enggak laku. Paling bagus melawan hoax dengan mendiamkan mereka, karena kalau konten mereka tidak dibuka, tidak ada yang baca, enggak laku juga,” katanya.

Semuel mengatakan pihaknya selalu berkoordinasi dengan platform digital terkait pengawasan penyebaran informasi hoax di ruang digital. Apabila ditemukan konten yang terbukti berisi informasi hoax maka Kemenkominfo akan meminta platform digital untuk men-take down konten tersebut, bahkan menutup akun penyebar.

Baca Juga :

Amarah Israel Memuncak, Menlu Cabut Visa Tinggal Koordinator Kemanusiaan PBB

“Jadi, harus ada buktinya, pelanggarannya apa, lalu kita minta untuk dilakukan take down konten tersebut,” tuturnya.

Lebih lanjut, Semuel menilai jika saat ini penyebaran hoax di platform terbuka seperti di media sosial relatif tidak terlalu mengkhawatirkan, karena begitu sebuah akun menyebarkan hoax, warganet akan langsung berkomentar atau merundung akun tersebut karena telah menyebarkan berita tidak benar.

Baca Juga :

Danpasmar 1 Brigjen TNI Umar Farouq Terima Kunjungan Athan Marinir Amerika Serikat

Hal yang patut dikhawatirkan, menurutnya, justru penyebaran hoax di platform tertutup seperti grup WhatsApp karena dapat tersebar dengan cepat tanpa bisa segera terdeteksi.

“Kalau di sosial media kami tidak terlalu khawatir karena biasanya kalau ada hoax itu langsung ramai dikomentari, langsung di-bully karena terbuka. Yang bahaya apabila disebarkan di komunikasi yang tertutup. Biasanya baru masuk ke kita ketika sudah menyebar, karena kalau komunikasi tertutup kan pemerintah tidak bisa masuk,” katanya.

Semuel menambahkan bahwa platform media sosial memiliki kepentingan untuk menjaga kualitas demokrasi di Indonesia, yang merupakan negara ketiga terbesar di dunia dalam menjalankan demokrasi, setelah India dan Amerika Serikat (AS).

“Jadi, sekali lagi, untuk melawan hoax itu adalah dengan tidak membukanya dan tidak menyebarkannya. Jadi, kalau menemui hoax itu kita tabayun, cek dan ricek, dan jangan menyebarkan. Kita hukum penyebar hoax itu dengan tidak mem-follow, tidak menyebarkan, dan tidak membuka konten-konten yang mereka sebarkan,” papar dia.

Halaman Selanjutnya

Dalam kesempatan tersebut, Semuel juga menyoroti bahaya hoax yang mengadu domba dan mempertentangkan isu-isu sensitif seperti SARA. Ia menekankan perlunya pemantauan yang cermat dan tindakan tegas terhadap penyebaran hoax semacam itu.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *