Ahli Ingatkan Fatty Liver Bisa Sebabkan Hepatitis, Pengerasan Hati bahkan Kanker

Selasa, 2 Januari 2024 – 12:14 WIB

JAKARTA –Perlemakan hati atau hepatic steatosis adalah penumpukan lemak yang berlebih pada organ hati. Penumpukan abnormal tersebut biasanya terjadi pada sel-sel hati. Kondisi ini dapat menimbulkan gangguan pada fungsi hati yang seharusnya memproses makanan dan minuman, serta menyaring zat berbahaya dari darah.

Baca Juga :

Suka Bakso, Gorengan Sampai Makanan Tinggi Gula Waspada Perlemakan Hati

Perlemakan hati diketahui bisa meningkatkan risiko terjadinya hepatitis atau peradangan hati. Jika perlemakan hati tidak segera diatasi, kondisi tersebut berpotensi untuk berkembang menjadi hepatitis, bahkan lama-lama menjadi kanker hati.

“Perlemakan hati nasibnya sama dengan penyakit hati lainnya seperti hepatitis dia akan mengalami sirosis, mengalami pengerasan hati dan akan mengalami kanker, diprediksi kasus hepatitis ini akan turun yang akan banyak mendominasi perlemakan hati. Ini terbukti di Amerika pasien yang dicangkok liver yang dioperasi kanker hati yang makin tinggi kasusnya karena perlemakan hati,” kata Spesialis penyakit dalam konsultan hati dan pencernaan, dr. Irsan Hasan, Sp.PD-KGEH pada program Hidup Sehat TvOne, Selasa 2 Januari 2024.

Baca Juga :

Selain Gula Pasir, Ini 5 Makanan Penyebab Diabetes yang Jarang Disadari

Lebih lanjut diungkap oleh Irsan  bahwa ketika seseorang yang telah didiagnosis dengan fatty liver atau perlemakkan hati ini harus segera menjalani pengobatan. Irsan mengungkap bahwa terapi untuk perlemakkan hati ini cukup murah, yakni dengan mengubah pola hidup.

“Terapinya murah tetapi banyak yang enggak bisa dilakukan. Bukan obat-obatan nomor satu menurunkan berat badan,” jelas dia.

Baca Juga :

Waspada, Ini 5 Dampak Buruk Jadi Perokok Pasif yang Jarang Disadari

Sementara itu, Irsan sendiri mengungkap bahwa penting bagi masyarakat untuk menyadari tentang perlemakkan hati ini. Salah satunya dengan melakukan pemeriksaan USG terutama bagi mereka yang memiliki riwayat obesitas, diabetes dan perut buncit.

Baca Juga  Pentingnya Sektor Pertanian dalam Kemerdekaan Indonesia

“Kapan curiga kaitannya makan enak pada mereka kegemukan, diabetes mulai buncit hati-hati perlemakan hati atau tidak. engetahui perlemakan hati itu melalui USG. Kebanyakan cek up enggak periksa USG hanya darah saja, tidak terdeteksi perlemakan hati,”  jelas Irsan.

Pemeriksaan fatty liver atau perlemakkan hati sendiri memang harus dilakukan melalui USG. Sebab, kata dia gejala atau ciri-ciri orang yang mengalami perlemakkan hati tidak bisa dilihaat secara kasat mata.

“Semua yang berkaitan dengan hati tanpa gejala pada tahap awal. Tahap lanjut baru terlihat, kapan tau apakah mata saya kuning itu perlemakan hati itu sudah telat. Apakah muntah darah saya perlemakan hati itu sudah telat,” kata dia.

Halaman Selanjutnya

“Kapan curiga kaitannya makan enak pada mereka kegemukan, diabetes mulai buncit hati-hati perlemakan hati atau tidak. engetahui perlemakan hati itu melalui USG. Kebanyakan cek up enggak periksa USG hanya darah saja, tidak terdeteksi perlemakan hati,”  jelas Irsan.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *