Ada yang Bayarin Main Golf

Senin, 22 Januari 2024 – 17:26 WIB

Jakarta – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menegaskan, sejumlah BUMN yang ditengarai terlibat dalam dugaan kasus suap perusahaan software asal Jerman, SAP, bakal dibawa ke Kejaksaan Agung untuk ditindaklanjuti secara hukum.

Baca Juga :

Abdee Slank Mundur dari Telkom karena Dukung Ganjar-Mahfud, Bagaimana Ahok dan Said Aqil?

Staf Khusus Menteri BUMN, Arya Sinulingga mengatakan, sampai saat ini pihaknya masih menginvestigasi dan menunggu data lengkap dari Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS), selaku pihak yang pertama kali membongkar kasus suap SAP tersebut. 

“Kita tunggu apa saja yang mereka dapat, dan siapa saja yang mereka tahu. Karena kalau lihat datanya sih cukup lengkap juga. Ada yang katanya bayarin main golf, itu kan detail,” kata Arya saat ditemui di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat, Senin, 22 Januari 2024.

Baca Juga :

Bantu Pasarkan Produk UMKM, BUMN Sediakan Vending Machine di Stasiun Kereta

Staf Khusus III Menteri BUMN, Arya Sinulingga

Apabila data-data dari Departemen Kehakiman AS itu telah diterima oleh Kementerian BUMN, Arya memastikan bahwa pihaknya akan langsung mengolah dan menelusuri informasi di dalamnya.

Baca Juga :

Abdee Slank Pilih Mundur dari Komisaris Telkom Usai Dukung Paslon Ganjar-Mahfud

Selanjutnya, apabila nantinya sampai terbukti ada pelanggaran atau penyelewengan sebagaimana yang marak dikabarkan tersebut, maka Arya menegaskan tidak akan segan membawa dan melaporkannya kepada pihak Kejagung.

“(Kalau datanya sudah dapat) ya kita kasih saja ke Kejagung,” ujarnya.

Photo :

  • VIVA.co.id/Mohammad Yudha Prasetya

Diketahui, Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) telah membongkar kasus suap, yang diduga terjadi dalam kurun waktu 2015-2018. Bahkan, Departemen Kehakiman AS itu juga sudah menjatuhkan denda sebesar Rp 3,4 triliun kepada pihak SAP.

SAP disebut-sebut telah melanggar Undang-undang Praktik Korupsi Asing atau Foreign Corrupt Practices Act (FCPA), yang melarang perusahaan AS dan afiliasinya untuk menyuap pejabat asing dengan tujuan melancarkan atau membuat transaksi bisnis.

Halaman Selanjutnya

Source : VIVA.co.id/Mohammad Yudha Prasetya

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Baca Juga  Kondisi Pendaki yang Terperosok Jurang Gunung Muria Sedalam 60 Meter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *